4a0b22d0-b6ae-4566-afca-f2caa886e568_43

Jakarta, Semakin tinggi usia harapan hidup suatu negara maka artinya akan semakin banyak banyak pula individu yang berada di kelompok umur lanjut usia (lansia). Hal ini bisa berimbas pada meningkatnya jumlah kasus penyakit degeneratif seperti salah satunya adalah demensia atau umum disebut pikun.

Dijelaskan Deputi Direktur Alzheimer’s Disease International (ADI), DY Suharya, bahwa Indonesia saat ini diperkirakan memiliki sekitar 1,2 juta pasien demensia. Jumlah tersebut menurut studi oleh peneliti King’s College London bekerjasama dengan ADI dapat meningkat hingga 87 persen pada tahun 2030.

Bila dibiarkan begitu saja hal ini disebut akan berdampak pada perekonomian negara karena demensia adalah salah satu kondisi yang penanganannya memakan banyak sumber daya.

“Biayanya di Indonesia bisa memakan sekitar Rp 28 triliun per tahun untuk ekonomi, sosial, dan sebagainya. Sehingga tidak mungkin kita tidak melakukannya secara bersama-sama,” kata Suharya ketika ditemui pada peresmian Gerakan Melawan Pikun di Balai Kota, Jl Medan Merdeka Timur, Jakarta, Rabu (21/9/2016).

Menurut Suharya untuk mengatasinya maka perlu mulai ada perhatian serius pelatihan untuk para caregiver. Selain itu diperlukan juga kesiapan dari sistem kesehatan untuk melayani pasien-pasien demensia.

“Dari studi ada berbagai analisa cara untuk mengurangi biaya-biaya demensia sampai 40 persen. Yang jelas investasi yang diperlukan ada di caregiver training dan primary healthcare support,” ujar Suharya.

Merawat pasien demensia bisa menjadi tantangan tersendiri karena kondisi tersebut memengaruhi memori, emosi, dan kemampuan pengambilan keputusannya. Caregiver perlu bisa mengerti, sabar, dan memaknai perilaku pasien di setiap tingkatan perjalanan penyakitnya.

“Ini akan berdampak pada semua. Orang dengan demensia akan berdampak pada caregiver yang merawatnya dan penelitian bahkan menyebut bahwa caregiver itu bisa meninggal duluan sebelum orang dengan demensianya,” pungkas Suharya.

Sumber : detik.com

%d bloggers like this: